Isnin, 27 September 2010

::lari::



Untuk apa aku disini lagi
aku ingin lari
jauh..jauh..
kerna hati aku ingin lari
apa nak difikirkan lagi
kata hati kau lari..lari..

Namun dari sudut kecil
hati aku berbicara
jangan kau lari
kerna makin jauh kau lari hanya penat kau dapat
makin jauh kau tuju dia tetap mengejar
makin jauh kau pergi dia tetap mencari
usah kau lari

Aku termanggu sendiri
nak ku lari?
tidak lagi
aku perlu sendiri mencari ketenangan yang hakiki
penuhi hati dengan zikir Ilahi
dan mungkin apa yang pasti
aku harus bangun lagi bukan untuk lari jauh
tapi untuk lari mendapatkan
KEREDHAAN ILAHI
agar hidup aku lebih beerti..


Rabu, 22 September 2010

:: YAHUDI DI MALAYSIA?? ::


Yahudi Malaysia adalah istilah yang merujuk kepada Yahudi yang tinggal di Malaysia, atau yang berasal dari negara ini. Mereka khususnya tinggal di negeri Pulau Pinang, tetapi juga boleh dijumpai di tempat-tempat yang lain di negara, terutamanya di Kuala Lumpur dan Melaka. Yahudi Malaysia terdiri terutamanya daripada orang Yahudi Timur (khususnya orang Yahudi Baghdad), dan Yahudi Eropah (Yahudi Ashkenazi). Terdapat juga sebilangan orang Yahudi Cina dari Kaifeng, China. Orang Yahudi Kaifeng melarikan diri dari tanah air mereka di China, khususnya semasa pihak Komunis anti-agama mengambil alih tanah besar China daripada Kuomintang, kerajaan nasionalis China, pada tahun 1949.

Orang Yahudi yang pertama dikenali menduduki Malaysia adalah di Pulau Pinang. Dia dipercayai adalah Ezekiel Menasseh, yang berpindah dari Baghdad pada 1895, meskipun ramai percanggahan sejarawan' (berdasarkan pada tarikh yang diberikan pada Perkuburan Yahudi pada pulau ini) membuktikan yakni kewujudan komuniti Yahudi Pulau Pinang bertarikh pada 1805. Menasseh tinggal menjadi satu-satunya Yahudi di Malaysia selama 30 tahun, dan dia terus menyambut cuti Yahudi dan meneruskan dengan kashrut. Selepas Perang Dunia I, lebih ramai Yahudi mula menduduki Malaysia. Kemudian semasa Perang Dunia II, komuniti Yahudi telah dipindahkan ke Singapura, mengkhuatiri pemenjaraan dan layanan-buruk dari Jepun. Menjelang 1963, hanya 20 keluarga Yahudi yang tinggal di Malaysia. Satu-satunya laman web saumaah Pulau Pinang ditutup pada 1976 kerana, menurut pada laman web George Town, Malaysia - Asia Tenggara untuk Pelawat, saumaah ini "tidak lagi boleh kumpulkan yang diperlukan sepuluh lelaki atas umur 12 tahun yang diperlukan untuk mengerjakan upacara keagamaan." Bak kata lain, ini mencadangkan bilangan semakin berkurangan Yahudi yang tinggal di Malaysia, berpunca dari pemindahan ke negara lain pada 1970an dan telah buatkan ia mustahil mengerjakan upacara Yahudi - seperti bar mitzvah. Tambahan pula, sejak konflik Arab-Israel, ramai Muslim Malaysia bersimpati dengan orang Palestin dan mengancam orang Israel, dan mengakibatkan ramai Yahudi yang kuathirkan penindasan dan bercadang berpindah ke tempat lain. Sebaliknya, Yahudi Pulau Pinang pergi ke Singapura sebagai perjalanan terdekat untuk memenuhi keperluan seumpama, dan hanya berkumpul di Pulau Pinang seperti menghadiri perkuburan Yahudi.

Kini, terdapat sekitar 100 Yahudi menduduki Malaysia. Kebanyakan dari Yahudi yang tinggal di Malaysia adalah pelarian dari Rusia. Yahudi Pulau Pinang khususnya pendidik dan orang peniaga. Pada Pulau Pinang itu sendiri, terdapat dahulu perhimpunan Yahudi, tetapi ia dikatakan terdapat tiada lagi komuniti Yahudi yang tinggal di Pulau Pinang, kebanyakannya telah berpindah ke Singapura. Richard Chang merupakan selebriti kotemporari Yahudi Malaysia popular, tetapi dia kini sedang tinggal di Bandaraya New York. Walaupun keturunan Yahudi Pulau Pinang khususnya didapati di Singapura, terdapat juga ramai dari mereka di Australia, Kanada, New Zealand, United Kingdom dan Amerika Syarikat (terutamanya di New York) tetapi bilangan mereka tidak diketahui. Walaupun orang Israel dilarang memasuki Malasia pada masa ini (selain dari jika mereka memberikan permit khas untuk memasuki Malaysia oleh kerajaan Malaysia c.t.h. jika ia orang sukan bermain untuk peristiwa sukan), Yahudi dari kewarganegaraan lain adalah dialu-alukan untuk memasuki bangsa ini. Maklumat lanjut boleh didapati dari laman web APRICOT2001: KUALA LUMPUR atau dari majalah Penerbangan Malaysia. Walaupun ramai Muslim Malaysia bermusuhan terhadap Israel, orang Yahudi bebas mengamalkan agama mereka tanpa gangguan atau penganiayaan kerana perlembagaan Malaysia yang menjamin kebebasan beragama untuk semua.
Majoriti Yahudi Malaysia bertutur bahasa Melayu dan Inggeris, manakala yang lain bertutur bahasa Yiddish, Parsi, Ibrani dan kemungkinan bahasa Arab.


Perkuburan Yahudi di Pulau Pinang dipercayai menjadi satu perkuburan Yahudi tertua di negara ini, jika tak pada seluruh rantau Asia tenggara. Makam Yahudi tertua bertarikh 1805 dan paling baru pada 1978. Ia adalah satu-satunya perkuburan hanya untuk dahulunya komuniti Yahudi yang kecil dan berkembang di Semenanjung Malaysia, walaupun terdapat mungkin sedikit kubur Yahudi di perkuburan bukan-Yahudi. Perkuburan Yahudi terletak di George Town pada bekas Jalan Yahudi - kini jalan Zainal Abidin. Kubur batuan yang dapat dibaca di Perkuburan Yahudi pratarikh 1805 dengan terkini pada 1978. Perkuburan di Pulau Pinang juga mempunyai salah satu dari kubur Yahudi terbesar yang ditanam di satu kawasan spesifik, berbilangan sekitar kira-kira 70 kubur (Perkuburan Jalan Northam mempunyai 95 kubur), termasuk yakni dari pegawai Yahudi British yang dibunuh semasa Perang Dunia kedua. Lima kubur "tentera" lain dianggap mengandungi mayat dari enam perkhidmat Yahudi yang dibunuh dalam pertempuran semasa menentang tentera Jepun di Tanah Melayu semasa Perang Dunia II.



::SAYA BUNGA DAN ANDA KUMBANG::


Bunga mekar di taman larangan

Elok kelopaknya, elok harumannya

Dijaga rapi Sang Penjaga

Dihias tertib tiada tercela





Aku menyaksikan bunga itu kembang

dan aku juga menyaksikan bunga itu layu.

Lantas! Siapa yang harus kupersalahkan?

Bunga itu? Atau kamu sang kumbang?

Atau kamu?





Tika bunga itu mula menjalar indah ke hentian tertinggi,

Kau datang merampas langkahnya.

Kau datang menghalang cintanya.

Ya!

Kamu datang menghalang cintanya

pada Raja Segala Cinta.

Masakan tidak kamu ketahui?

Cintanya itu milik Raja Segala Cinta!

Kamu tahu itu?

Kamu sedar itu?

Bukankah kamu kumbang sakti?

Mengapa tegar untukmu,

merampas dan merosak cintanya pada Si Dia?





Kamu datang membawa sejuta janji

Kamu datang membawa sejuta pengharapan

Dia itu bunga, wahai kumbang.

Dia itu bunga.

Disentuh oleh tangan asing, layulah dia

Dibuai cerita angkasa melangit, terbanglah dia.





Jangan kau gantung dia tiada bertali

Jangan kau biarkan dia lemah tiada hati

Jika benar kamu kumbang sakti, bunga itu tidak perlu tersungkur.

Petiklah dia.

Secepatnya.

Lekas! Jangan sampai bunga itu hilang seri

Saktimu dan serinya akan mengembalikan cahaya alam buana ini.

Bukankah itu ajaran Rasul kita?

Bukankah itu mengelakkan kemurkaan Tuhan kita?

Dari kamu berterus-terusan menghentak kaki, ego tiada bertepi, lekaslahhh..

Petik bunga itu dan berlarilah kamu di syurga nanti





Aku sayangkan bunga

dan kamu wahai kumbang

Cinta mana yang harus kusumpah menjadi racun?

Cinta yang membuatkan bunga dan kumbang tenggelam di alam fantasi.





Siramkan air dan baja

Mentari! Pancarkan cahaya!





Sempurnakan ia mengikut acuan yang sudah ditetapkan

Jangan diambil racun berbisa andai taman syurga bisa jadi milik kalian berdua





Petik dia.

Mohon petunjuk Raja Segala Cinta

Minta restu kedua orang tua

Dan aku mendoakan sentiasa





Bukan aku memaksa.

Tapi aku terpaksa

Sampai bila harus kau biarkan bunga itu terkulai di situ?

Dia perlukan jawapan.

Petik dia secepat yang kau mampu kumbang..

Andai bunga itu yang hadir dalam petunjukNya

Andai bunga itu yang tersenyum indah dalam mimpimu





Andai kamulah kumbang sakti itu..

Buktikan pada dunia kamu punya kuasa itu





Allah akan mempermudahkan segalanya.

Janji Allah itu pasti





"Barangsiapa yang bertaqwa kepada Allah niscaya Dia akan mengadakan baginya jalan keluar. Dan memberinya rezeki dari arah yang tiada disangka-sangkanya. Dan barangsiapa yang bertawakkal kepada Allah niscaya Allah akan mencukupkan keperluannya. Sesungguhnya Allah melaksanakan urusanyang dikehendakiNya."

[At-Talaq:2-3]







Selasa, 21 September 2010

:: PELANGI ::


Seringkali hati kecil mengaduh sakit, seringkali jiwa meratap hiba. Dugaan dan ujian yang bertimpa-timpa, kadangkala menewaskan semangat yang ada. Kadangkala kita berasa sendirian dan terasa betapa kita dipinggirkan. Ketika kita menyangka sudah tidak ada lagi yang bernilai dalam kehidupan dan yang kita lihat hanyalah jalan suram di hadapan.


Lantas kita marah kepada Tuhan, kita kecewa dengan ketentuan yang diciptakan. Kita menyalahkan takdir hitam dan saat itu sendu airmata mengaburkan kewarasan. Lalu kita hilang pertimbangan, di antara keimanan dan rasukan syaitan. Kita hanya nampak jalan mudah untuk melepaskan diri, lalu ada yang seringkali memilih kematian sebagai penyelesaian.


Pernahkah sekali kita memahami alam.


" Mengapa Tuhan hadirkan pelangi selepas hujan? "
 
" Mengapa Tuhan tumbuhkan bunga selepas kering-kontang? " 


Hanya daripada benih hitam yang kusam, apabila disirami hujan lantas berbunga cantik. Maka tersenyumlah alam. Betapa indahnya aturan Tuhan.


" Mengapa tidak ada hujan berpanjangan atau sinar mentari yang menyinari alam? "
" Mengapa harus ada putaran alam seperti hitam malam dihiasi bintang? "
" Mengapa untuk tidak ada sekaligus dalam satu masa? " 
" Mengapa harus hilang sesuatu untuk sesuatu? "


Jawabnya, SENANG.


Kerana tidak ada kemanisan tanpa ada kepahitan, dugaan dan rintanganlah yang mewarnai kehidupan. Mengecapi kebahagiaan memerlukan adanya pengorbanan. Setiap kesenangan akan ada bayaran contohnya seperti Tuhan hadirkan pelangi selepas hujan dan kicau burung yang menyanyikan kedamaian.


" Biar hujan di dalam hati, pasti ada pelangi yang menanti. Insyaallah. "
Terdapat ralat dalam alat ini

Catatan Popular