Jumaat, 23 Julai 2010

.::TAAT DAN MENINGGALKAN LARANGAN::.

Beberapa hari lepas, aku ada terbaca beberapa bait syi’ir. Rasa tertarik dengan syi’ir tersebut lalu aku nukilkan ia di dalam note ku. Ianya disampaikan oleh Muhammad bin Basyir, yang berbunyi;

“SEMALAM KAMU LEWAT SEBAGAI SAKSI YANG ADIL.
HARIMU INI JUGA MENYAKSIKAN PERBUATANMU.
JIKA SEMALAM ENGKAU BERBUAT BURUK.
LIPATKANLAH KINI DENGAN KEBAIKAN, ENGKAU TERPUJI.
JANGAN KAU TUNDA PERBUATAN BAIKMU SAMPAI ESOK.
BARANGKALI ESOK AKAN DATANG NAMUN ENGKAU TELAH TIADA.”

“TELAH KAU LAKUKAN DOSA YANG KAU INGINKAN.
KAU TUNDA JUGA TAUBAT DI MASA DATANG.
SEDANG MATI DATANG DI SAAT TIADA DI DUGA.
ITU BUKAN PERBUATAN ORANG YANG BERAKAL.”

Ku hayati tiap2 bait syi’ir tersebut. Paling tertarik aku dengan bait yang menyebut “SEDANG MATI DATANG DI SAAT TIADA DI DUGA”…

Allahu Rabbi..astaghfirullah…astaghfirullah…mengingati mati membuatkan hatiku tenang. Setiap perlakuanku ku atur dengan sebaik mungkin agar aku sedar akan kesilapan yg terbit. Kesibukan dengan duniawi menyebabkan aku terkadang lupa dengan kalimah Istighfar. Kalimah itu sahaja aku terkadang lupa, inikan pula dengan taubat. Aku masih mencuba, akan aku paksa diri ini jangan terlalu memanjakan diri dengan masa sepertiga malamku. Aku ini hanyalah manusia biasa, mudah tergoda dengan mainan duniawi. Meskipun airmata menitis membasahi kain sembahyangku, tapi tetap sahaja ada dosa yang bersinggah..akhir kalam; “ALLAHUMMA INNAKA ‘AFUWWUN KAREEMUN TUHIBBUL ‘AFWA FA’FU’ANNI”.
Terdapat ralat dalam alat ini

Catatan Popular